Saya dan Dokter Ortopedi

Posted on

Setiap orang atau setiap pasien punya pengalaman, dalam tulisan ini saya  hanya ingin berbagi pengalaman bertemu dengan dokter yang menangani saya di RSCM.

Tidak ada maksud apapun dengan tulisan saya ini, hanya sebagai pengingat buat saya, kalau dalam sakitku Allah memberiku dokter yang sangat baik.

Beliau adalah Dr.dr Rahyussalim, SpOT (K). Saya melihat beliau pertama kali di acara TVRI  dalam acara Dialog Kesehatan tanggal 18 Oktober 2014. Setelah menonton acara tersebut saya mencoba mencari informasi tentang beliau, dan Alhamdulillah saya mendapatkannya dari salah seorang teman di grup TBC Tulang Belakang. Akhirnya saya menghubungi beliau lewat SMS. Sungguh ajaib, SMS saya di balas sama beliau. Kenapa saya terheran heran? Karena dari informasi yang saya dapatkan, beliau adalah dokter dan sekaligus dosen di Universitas Indonesia. Tak kebayang sibuknya seperti apa beliau itu. Jujur saja, saya waktu itu hanya berfikir untung untungan. Introspeksi diri, karena saya juga bukan orang penting. Bahkan minta no telp dokter dijogja yang mengoperasi saya pertama kali saja tidak dikasih. Lha ini kenal juga tidak, pernah bertemu juga belum, SMS kok dijawab. Lantas saya memberanikan diri menelpon beliau, dan diangkat. Padahal deg-degan banget rasanya. Setelah saya cerita, beliau menyarankan saya untuk bertemu di RSCM, lantas saya iyakan begitu saja tanpa saya tanya balik, di ruang apa dan lain lain, maklum saat telp juga rada gemeteran jadi pikiran saya hanya tertuju ke RSCM.

Saya mencoba mengurus BPJS seperti saran beliau dan terjadi masalah. Petugas BPJS nya tidak mau  ACC, saya gagal dan pulang. Saya kirim WA ke dokter Rahyussalim mengenai permasalahan yang terjadi dan beliau menyarankan ke Jakarta aja nanti di bantu.  Lantas saya jawab “saya usahakan secepatnya kalau sudah punya uang buat ke Jakarta”.  Saat itu yang terpikir oleh saya adalah bagaimana  cara mendapatkan ACC dari BPJS agar tak terlalu banyak merepotkan dokter Rahyussalim dan saya  sempat berfikir bagaimana dokter Rahyussalim bantu saya mengenai BPJS?.

Setelah beberapa lama tepatnya bulan Desember entah pikiran dari mana tiba tiba terbayang, mungkin kalau saya sebelumnya sudah ada berkas berkas dari RSCM, petugas BPJS nya mau ACC. Akhirnya saya punya akal. Karena waktu itu operasi kedua saya di RS Fatmawati dan MRI nya di RSCM jadi saya punya berkas berkas dari RSCM paling tidak berkas kwitansi MRI dan hasil MRI nya. Tanggal 24 Desember  saya coba ke RSUD Kebumen lagi untuk minta rujukan dan langsung ke BPJS minta ACC dan Alhamdulillah rujukan saya pun di ACC.

Singkat cerita tanggal 3 Januari 2015  saya ke Jakarta lagi. Tanggal 4 Januari saya SMS dokter Rahyussalim kalau saya sudah di Jakarta, beliau menjawab bertemu hari rabu tanggal 6 Januari 2015 selepas jam 16.00WIB di RSCM tapi saya melakukan kesalahan lagi, tidak tau dimana saya ketemunya.  Akhirnya saya berangkat dan jam 15.30an saya sampai di RSCM. Saya mau mendaftar tapi ternyata tutup. Oleh petugasnya  disarankan besok paginya. Saya bertanya dokter Rahyussalim dimana?. Petugasnya malah menjawa tidak tau. Akhirnya saya SMS ke beliau, dan tidak di jawab, saya telp berkali kali juga tidak diangkat-angkat. Akhirnya saya hanya duduk termenung di bagian admisi RSCM. Dalam hati sudah jauh jauh ke Jakarta tapi malah seperti ini.  Akhirnya saya putuskan balik saja. Namun Allah berkehendak lain, hujan deras diluar. Saya memakai kursi roda jadi lumayan susah transportasinya, kalau pun manggil taxi, ya nunggu sampai hujan reda.  Saya masih inget Jam 16.41WIB mencoba telp lagi dan diangkat, beliau mengatakan “maaf tadi saya lagi diruang operasi sekarang ke Kencana saja” saya iyakan dan saya langsung ke Kencana. Saya daftar ternyata tidak bisa memakai BPJS. Saya berfikir lagi kenapa Beliau menyuruh saya memakai BPJS kalau ternyata tidak bisa  dipakai?. Mana saya hanya membawa uang pas pasanan. Waktu itu saya hanya punya uang tidak lebih dari 1juta. Saya tanya ke petugasnya kalau bayar berapa?. Tergantung dokternya, tapi minimal 350 ribu. Karena sudah tanggung ya nekat sajalah, kalaupun saya harus balik ya mungkin sudah takdir. Alam hati sepertinya hanya bisa ketemu dengan dokter Rahyussalim sekali dan setelah itu balik lagi ke Kebumen karena tidak punya uang.

Oiya  saya lupa, saya di Jakarta numpang di Panti Sosial milik Pemprov DKI.  Dulu setelah 3 bulan di rawat di RS Fatmawati, saya tidak langsung pulang ke Kebumen, tetapi oleh petugas Dinas Sosial di RS Fatmawati di sarankan tinggal di Panti, alasannya agar saya bisa lebih mandiri. Kalau balik lagi ke kampung dikuatirkan saya makin depresi karena menurut dokter di RS Fatmawati harapan saya bisa sembuh adalah 0%.  Akhirnya saya mau dan tinggal di Panti tersebut beberapa bulan sebelum akhirnya kembali ke Kebumen.

Saya lanjutkan ceritanya..:D

Setelah proses registrasi selesai, saya langsung menuju lantai 2 Gedung Kencana RSCM dan disana sudah ada beberapa pasien yang antri bertemu dengan beliau.  Setelah beberapa saat, giliran saya dipanggil, saya deg-degan juga ternyata. Disana  saya ceritakan riwayat penyakit dan sambil membawa berkas berkas dari RS sebelumnya. Beliau langsung menulis permintaan pemeriksaan untuk saya, MRI dan SSEP. Waktu itu agar cepat, saya disarankan ke RSPP, tapi saya harus berkata apa adanya, saya tidak tau RSPP sebelah mana dan lagi pula saya kesini rujukannya hanya ke RSCM disamping itu saya tidak punya uang cukup untuk membayar biaya MRI karena saya nekat ke Jakarta ingin bertemu dengan dokter Rahyussalim. Saya hanya membawa uang 800ribuan dan saya harus menumpang di panti agar bisa menghemat biaya. Tak disangka beliau dengan santai-nya mengatakan “sudah ga apa apa nanti saya yang membayarnya”.  Saat itu sebenarnya saya hampir nangis, antara bahagia, sedih dan tidak tau apa yang harus saya katakan. Dan di surat kwitansi konsultasi yang harus saya bayarkan ke Kencana ternyata di tulis Full Diskon sama beliau walhasil saya hanya dikenakan biaya administrasi 50ribu.

Hari esoknya saya ke bagian MRI dan mendaftarkan MRI dan saya mengatakan ke petugasnya akan di bayar oleh dokter Rahyussalim.  Saya diminta menunjukkan nomor telpnya dan petugasnya menelpon dokter Rahyussalim.  Akhirnya saya bisa mendapatkankan jadwal MRI dengan biaya dari dokter Rahyussalim. Setelah saya mendapatkan Jadwal MRI, hari berikutnya saya ke bagian syaraf dan menunjukkan permintaan SSEP dan ternyata jadwalnya panjang sekali menunggu hingga 2 bulan lamanya.  Saya mencoba menghubungi dokter Rahyussalim kalau pemeriksaan SSEP nya lama sekali, beliau menjawab bayar mandiri  nanti di bantu agar prosesnya cepat. Saya tunjukkan bukti WA saya dengan dokter Rahyussalim, akhirnya petugasnya menyuruh nunggu sebentar dan karena saya datang pagi belum ada pasien yang dijadwalkan SSEP datang, akhirnya saya di ijinkan masuk dan petugasnya mengatakan ke saya, “pakai BPJS aja ga apa apa, saudaranya ngurus ke admisi dan kamu langsung masuk ruangan saja”. Sekitar 2 jam saya diperiksa dan hasilnya nunggu seminggu kemudian.

Setelah semingguan dan hasil MRI juga sudah ada, saya bawa semuanya ke dokter Rahyussalim di Kencana dan rencana awal, saya di sarankan operasi revisi pen karena dari hasil MRI terlihat masih ada kompresi di medula spinalisnya, namun setelah konsultasi dengan dokter saraf ternyata tidak jadi di operasi namun diikutkan program stemcell. Saya menunggu program tersebut hingga bulan September 2015. Di pertemuan ke dua saya dengan beliau, beliau juga memberikan full diskon buat saya lagi.

Tidak ada yang bisa saya berikan ke Beliau, hanya doa yang bisa saya panjatkan, semoga Allah subhana wata’ala memberi pahala yang berlimpah, memberikan umur yang barokah, memberikan kesehatan padanya dan keluarganya, dan memberikan rizki yang berkah. Aamiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *